Gunung Api Purba, Gunung unik Di Yogyakarta dan Cocok Untuk Pemula


Jogja memang memiliki segudang objek wisata seperti layaknya di Bali, mulai dari deretan pantai indah di gunung kidul hingga waterpark terbesar se-asia tenggara, namun selain itu terdapat juga sebuah desa wisata bernama Nglanggeran, lalu apa yang menarik di desa wisata nglanggeran ini ?


foto pemandangan gunung api purba
pemandangan alam dari puncak gunung api purba nglanggeran.  foto : andymuharam


Di Desa Wisata Nglanggeran terdapat sebuah gunung, bukan gunung biasa melainkan gunung api purba, berbeda dengan gunung lainnya, gunung api purba Nglanggeran berbentuk bongkahan-bongkahan batu andesit dengan luas sekitar 800 meter dan memiliki ketinggian kurang lebih 300 meter.


Gunung Nglanggeran atau biasa disebut gunung api purba memiliki dua puncak, yaitu puncak barat dan timur, untuk mendaki ke puncak tidak membutuhkan peralatan khusus seperti halnya mendaki gunung pada umumnya.


foto lorong gunung api purba 
jalur yang harus dilewati untuk sampai di puncak gunung api purba nglanggeran. foto : hermandasril




Di lokasi wisata ini kamu bisa melihat pemandangan alam sekitar desa yang terlihat sangat indah, mendakilah di puncak timur saat fajar, dari puncak timur Gunung Api Purba Nglanggeran tersebut kita bisa melihat sunrise, pemandangan matahari terbit di Gunung Api Purba memang menjadi daya tarik utama, tak hanya itu saja, di kawasan Desa Wisata Nglanggeran juga terdapat wisata lain, seperti :


Gunung Kelir
gunung ini berbentuk seperti kelir dan diyakini sebagai tempat tinggal Ongko Wijoyo dan Punakawan

Gunung Gede
merupakan gunung terbesar diantara pegunungan lainnya di kawasan ini, biasanya pengunjung berkemah disini, karena memang tempat ini merupakan spot terbaik untu menyaksikan keindahan desa nglanggeran.

Gunung Bongkos
gunung ini berwarna hitam seperti arang.

Gunung Blencong
menyerupai blencong, yaitu tempat untuk meletakkan lampu bagi Kyai Ongko Wijoyo saat bersama Punakawan

Gunung Buchu
konon katanya gunung ini merupakan puncak dari gunung merapi yang dipindahkan oleh punakawan, lokasi ini sering digunakan untuk kegiatan panjat tebing.

Sumber Air Comberan
merupakan sebuah sumber mata air, yang dimana airnya tidak pernah surut/kering walaupun musim kemarau, disini juga terdapat sebuah tempat pemujaan yang digunakan orang-orang terdahulu.

Tlogo Mardhiho
menurut cerita tempat ini digunakan sebagai tempat pemandian kuda sembrani, yaitu kuda tunggangan bidadari, dan katanya di lokasi ini terdapat telapak kaki kuda yang membekas di batu.

Tlogo Wungu
konon katanya yang dapat melihat telaga ini hanyalah orang-orang yang “bersih” yang menurut cerita merupakan tempat pemandian para bidadari.

Talang Kencono
menurut cerita tempat ini adalah talang air dari tlogo mandhito menuju ke Jimathan kotagede Yogyakarta.

Pamean Gadhung
merupakan sebuah pohon yang dipercaya jika ujungnya hingga gunung merapi, kini pohon ini dihuni banyak kera, ular, dan kelelawar.

Selain mengunjungi beberapa objek wisata diatas, kamu juga bisa mengunjungi rumah Mbah Redjodimulyo yang merupakan sesepuh yang tinggal di puncak Nglanggeran, menurut cerita Mbah Redjodimulyo, dusun tlogo mardidho yang terdapat di puncak nglanggeran hanya boleh dihuni oleh 7 kepala keluarga saja.



foto gunung api purba 
sunrise dari puncak GAP Nglanggeran. foto : desipermata.s




Apabila kepala keluarga kurang atau lebih maka akan terjadi hal-hal buruk yang tidak diinginkan, oleh karena itu apabila anak-anak mereka sudah berkeluarga maka mereka harus meninggalkan dusun tlogo mardidho.


Untuk bisa sampai di puncak Gunung Api Purba Nglanggeran kita membutuhkan waktu sekitar 1 jam berjalan santai, bentuk gunung yang unik menjadikan jalur pendakiannya juga terkesan unik, dimana kita akan melewati sebuah jalan yang diapit oleh bebatuan besar disisi sampingnya.

Nah, bagi kamu yang tidak mau datang saat fajar untuk melihat sunrise, kamu bisa mendirikan tenda disekitar kawasan Gunung Api Purba ini, terdapat banyak lokasi yang bisa digunakan untuk mendirikan tenda, jadi tenang saja.


Rute Menuju Gunung Api Purba Nglanggeran

Akses menuju Gunung Api Purba bisa dibilang cukup mudah karena masih di dalam kawasan Gunung Kidul, kamu bisa menjangkaunya dari pusat kota Yogyakarta dengan jarak tempuh sekitar 24 km.

Jika kamu dari Prambanan, bisa melalui rute Pasar Prambanan - Piyungan - Bukit Bintang Patuk - Radio GCD FM. Kemudian belok kiri kira-kira 7 KM menuju arah Desa Ngoro-oro dimana berlokasi berdirinya aneka antene stasiun-stasiun transmisi. Lalu menuju arah ke Nglanggeran. Persisnya berhenti di Pendopo Joglo Kalisong alias Gunung Nglanggeran. Jarak tempuh kira-kira 20 km dari Prambanan.



Tips Saat Berlibur ke Gunung Api Purba Nglanggeran :

  • datanglah saat pagi hari, maka kamu bisa melihat sunrise di puncak timur, atau
  • datanglah saat sore hari dan kamu bisa melihat sunset di puncak barat.
  • disarankan untuk menggunakan kendaraan pribadi.


foto pemandangan desa wisata nglanggeran 
indah kan pemandangan dari puncaknya ? foto : cupidokidz




Lokasi :

  • Alamat ; Desa Nglanggeran, Kecamatan Patuk, Kabupaten Gunung Kidul
  • 24 Km dari Pusat Kota Yogyakarta melalui Jl. Wonosari (51 menit)
  • 24 Km dari Stasiun Lempuyangan melalui Jl. Wonosari (51 menit)
  • 19 Km dari Bandara Adisucipto melalui jl. Raya Piyungan (36 menit)
  • (perkiraan waktu tempuh sampai tujuan jika tidak ada kendala)





Wisata Terdekat Dari Desa Nglanggeran :

Pantai Baron (1 jam)
Pantai Kukup (1 jam 2 menit)

Bagikan Yuk!





Bantu Kami Untuk Selalu Meng-Update Informasi Terbaru dari Artikel Ini Apabila Terdapat Informasi yang Sudah Tidak Relevan Lagi Dengan Cara Berkomentar Di Kolom Komentar, Kami Akan Memperbaruinya Segera.
Terima Kasih



Related Posts

Previous
Next Post »